Categories
Bogor

Peresmian Bogor Creative Center Sebagai Ruang Kreatifitas Pelaku Ekonomi Kreatif

Kolaborasi antar Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat, Kreasi Jabar, Dinas Perumahan dan Permukiman Jawa Barat, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Bogor, Forum REKA (Rembuk Kreatif) Bogor dan KABEKRAF (Komite Kabupaten Bogor Ekonomi Kreatif) Kabupaten Bogor yang baik dari awal hingga akhir acara peresmian menjadi representasi ekosistem ekonomi kreatif yang melibatkan sektor ABCGM (Akademisi, Bisnis, Komunitas, Pemerintah dan Media).

Rangkaian acara peresmian diawali dengan penyambutan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Walikota Bogor Bima Arya beserta 8 perwakilan Pemerintah Kota/Kabupaten Jawa Barat, Pasangan Mojang Jajaka Kota Bogor dan Penampil berkostum bambu menyambut kedatangan para Kepala Daerah tersebut. Dalam sambutannya, Kang Emil berpesan “Saya sebagai gubernur ingin setiap harinya ada kegiatan yang bermanfaat di gedung ini. Tematik kegiatan setiap harinya. Jangan sampai di Kota Bogor ada yang berkegiatan di luar dengan alasan seolah-olah tidak ada tempat. Cerita itu tidak boleh terdengar lagi,” ucapnya. “Selanjutnya kami akan menyerahkan pengelolaannya secara maksimal kepada komunitas itu sendiri. Jadi negara tidak jadi operator, tapi hanya jadi fasilitator,” imbuhnya.


Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto berharap peresmian Gedung Creative Center dapat merangsang milenial dan generasi Z di Kota Bogor untuk terus berkreasi. Ia berharap komunitas di Kota Bogor untuk memakmurkan Creative Center. “Maka dari itu, kita terus fasilitasi. Selanjutnya ini akan kita dorong untuk memicu berbagai macam kreativitas karena pemerintah hanya memfasilitasi saja,” ucap Bima. “Sekarang fasilitas sudah diberikan, tinggal bagaimana kita harus mengelolanya dengan baik. Pertama, dimulai dari mengisi konten dengan aktivitas yang positif, kedua dijaga dan dirawat bersama,” imbuhnya.

Penampilan musikalisasi puisi teatrikal yang dipersembahkan oleh Edo Wallad beserta teater Karoeng yang memberikan curahan kreatifitasnya dengan sangat memesona para Kepala Daerah yang hadir. Setelah rangkaian seremi selesai, Kang Emil, Kang Bima didampingi Georgian Marcello dari REKA beserta Kepala Daerah Kota/Kabupaten diajak mengunjungi showcase pelaku ekraf Kota yang dimeriahkan oleh:
1. Handayani geulis
2. Seratan studio
3. KTMB (Komunitas Tukang Masak Bogor)
4. Moka Bogor
5. Bogrades
6. Hujan rekords
7. Bogor sketcher
8. Swapiness
9. Film kolektif
10. PSN

Kemudian kunjungan rombongan dilanjutkan ke auditorium sambal menikmati film kreasi komunitas Kota dan Kabupaten Bogor berkolaborasi dengan Swara Sunyi dengan konsep menonton senyap menggunakan wireless headphone yang telah diberikan perlakuan disinfeksi, lalu lanjut mengunjugi showcase pelaku ekraf Kabupaten Bogor dan berdiskusi dengan para pelaku ekraf Kota dan Kabupaten Bogor.

Kesempatan diskusi ini diambil oleh Georgian Marcello untuk menyampaikan informasi REKA Bogor (@rekabogor), yang merupakan forum untuk mewadahi seluruh pelaku ekonomi kreatif di Kota Bogor. Meliputi elemen pentahelix mulai dari akademisi, bisnis, komunitas pemerintah, dan media sebagai rekanan. Forum ini memiliki tujuan untuk saling mengenal dan bersilaturahmi antar pelaku kreatif yang akan berujung pada kolaborasi antar pelaku yang menghasilkan peningkatan rantai nilai. Harapannya dengan adanya forum ini, pendapatan daerah Kota Bogor bisa meningkat, sehingga mensejahterakan masyarakat luas dengan menjalankan konsep MeREKA (connect), REKAnan (collaborate), dan REKAyasa (commerce).

Sumber: dikotak.com

Categories
Bogor

Wakil Walikota Bogor Siap Dukung Pergerakan Ekonomi Kreatif Melalui REKA BOGOR

Pada Jumat 26 Maret 2021, Wakil Walikota Bogor Dedie Rachim mengikuti diskusi publik melalui aplikasi pertemuan virtual zoom, bertemakan “Mereka Identitas Ekonomi Kreatif Kota Bogor” yang diadakan oleh REKA BOGOR, forum ekonomi kreatif kota bogor, bersama empat narasumber lainnya, Agus Gusnul Yakin, founder Sekolah Alam Bogor, Bayu Hadiputra, ketua komunitas Bogor Graphic Designer, Dimas Hadi, Studi Teater Dipokersen, Akbar Savio, founder Kisruhdotcom, media kreatif Bogor. Diskusi publik ini menghadirkan perwakilan 17 subsektor ekraf Kota Bogor.

“Diharapkan forum ini (REKA BOGOR) bisa menginspirasi dalam terus mendorong tumbuhnya ekraf di Kota Bogor, pemerintah siap support untuk menggarap ini bersama. Pemkot terus mendorong Bogor menjadi kota yang terus berkembang di sektor pariwisata dan industri kreatif. Kuncinya kolaborasi.” kata Dedie Rachim dalam sambutannya. Georgian Marcello, akrab disapa kang Jorji menambahkan “kami mengadakan program ini untuk meningkatkan aktivitas ekraf, untuk pemulihan ekonomi melalui ekraf. karena gairah ekraf di kota ini harus dipertemukan dalam satu ruang agar ekosistemnya bisa terbentuk dengan baik.”. Kang Gusnul, sapaan akrab Founder Sekolah Alam Bogor juga menambahkan “Acara seperti ini harus dilanjut dan dikolaborasikan karena kita ini (pelaku ekraf) belum saling kenal aja, agar rekanan terjadi secara alamiah jika sudah saling kenal, kita sudah berada di jalur yang benar”. “Kita bisa membangun identitas ekraf Kota Bogor dengan memulai pilot project bersama antar pelaku ekonomi kreatif.” sambut Kang Bayu dari Bogrades, komunitas desain grafis.

Dimasa pandemi, geliat ekonomi kreatif Kota Bogor memang perlu ditingkatkan untuk memulihkan perekonomian di masyarakat. REKA Bogor selaku Forum Ekraf Kota Bogor melaksanakan program MeREKA (connect), REKAnan (collaborate), dan REKAyasa (commerce). Program ini dimulai dengan mengumpulkan elemen pentahelix ABCGM, akademisi, bisnis, komunitas, pemerintah, dan media, dari 17 subsektor ekonomi kreatif:

  1. Aplikasi,
  2. Pengembangan Permainan,
  3. Arsitektur,
  4. Desain Interior,
  5. Desain Komunikasi Visual (DKV),
  6. Desain Produk,
  7. Fashion,
  8. Film Animasi dan Video,
  9. Fotografi,
  10. Kerajinan Tangan (Kriya),
  11. Kuliner,
  12. Musik,
  13. Penerbitan,
  14. Periklanan,
  15. Seni Pertunjukkan,
  16. Seni Rupa dan
  17. TV dan Radio

Sumber: https://dikotak.com/wakil-walikota-bogor-siap-dukung-pergerakan-ekonomi-kreatif-melalui-reka-bogor.html

Categories
Bogor

REKA Bogor

REKA Bogor merupakan forum yang mewadahi seluruh pelaku ekonomi kreatif di Kota Bogor. Meliputi elemen pentahelix mulai dari akademisi, bisnis, komunitas pemerintah, dan media sebagai rekanan. Forum ini memiliki tujuan untuk saling mengenal dan bersilaturahmi antar pelaku kreatif yang akan berujung pada kolaborasi antar pelaku yang menghasilkan peningkatan rantai nilai. Harapannya dengan adanya forum ini, pendapatan daerah Kota Bogor bisa meningkat, sehingga mensejahterakan masyarakat luas dengan menjalankan konsep MeREKA (connect), REKAnan (collaborate), dan REKAyasa (commerce).

Visi: Menjadikan ekonomi kreatif sebagai tulang punggung perekonomian kota bogor.

Misi:

  • Menciptakan ekosistem ekonomi kreatif yang berkelanjutan
  • Menjadi pusat informasi ekonomi kreatif yang termutakhirkan
  • Melahirkan produk ekraf unggulan dengan rekanan lintas sektor
  • Memperkenalkan produk unggulan Bogor ke pasar dunia

Kegiatan forum ini, sudah dimulai dari awal tahun 2020. Sebelum pandemi, REKA mengadakan pertemuan yang saling mengenalkan kegiatan pelaku. Kegiatan MeREKA episode satu diadakan di Kopi Sani yang berlokasi di Jalan Raya Bogor Baru. Keunikan kegiatan ini, diadakan secara swadaya antar komunitas, dan dihadiri mulai dari Mabes Creative, Kisruhdotcom, Bogor Sketchers, PSN bamboo, Gerakan Seni Rupa Bogor, Bogor Ngariung serta Handayani Geulis Batik Bogor. Kegiatan utamanya adalah saling mengenalkan, dengan surprise format berupa silent event, dimana semua tamu menggunakan headphone agar mengurangi kebisingan dan lebih fokus terhadap presentasi profil yang dijabarkan.

“Dari semua ide yang dikisahkan, ada benang merah yang sama yaitu, semua pelaku dan komunitas mencintai bogor dan mengekspresikan melalui perspektif, media, dan cara yang berbeda beda.” Ucap Georgian, selaku Ketum atau Ketua Tumbal dari forum ini. Kalian dapat berkunjung ke akun media sosial REKA di @rekabogor

Sumber: https://dikotak.com/reka-bogor.html